Agar terhindar dari gangguan Babi Hutan saat mendaki gunung

Mendaki adalah kegiatan dengan resiko tinggi, jatuh kejurang, terserang Hipotermia, hingga diserang binatang liar, seperti Babi Hutan misalnya.

Tapi tenang gays, serangan Babi Hutan bisa kita hindari jika melakukan langkah langkah dibawah ini, tapi bukan berarti udah pasti terhindar ya gays, karna setiap perkara udah ada yang ngatur, meski kita berusaha sekuat tenaga buat ngecegah.

oke langsung aja apa aja sih langkah langkahnya??

Berdoa

Yang pertama udah pasti berdoa dong,, karna semua hal yang kita alami tidak lepas dari kehendak sang pencipta, jadi jangan lupa hal satu ini ya gays,, sesuai kepercayaan masing masing tentunya.

Tidak mendirikan tenda dekat sampah

Babi hutan demen banget nih yang namanya ngorek ngorek tumpumkan sampah, kali aja nemu sisa makanan yang kebuang, jadi usahakan jangan mendirikan tenda deket sampah ya gays.

peringatan buat para pendaki juga nih, biar ga pada ngebuang sampah sembarangan.

Hindari makanan berbau kuat

Emang sih, rasanya kurang lengkap kalo ngga makan makanan yang baunya aduhai, tapi berdasarkan pengalaman para kakak senior, makanan dengan bau menyengat bisa menjadi daya tarik kuat buat ngusik selera makan si Babi Hutan gays,,

jadi usahakan hindari makanan yang berbau menyengat seperti ikan sardin, ayam goreng dengan bumbu super dan banyak lagi yang sekiranya berbau menyengat.

Kemasi dan bersihkan makanan setelah makan malam

Dan yang tak kalah penting adalah membersihkan sisa makanan dan kemasi peralatanya, karna tujuan Babi Hutan bertamu itu buat cari maem, kalo tempat kita bersih pasti deh sibabi bakal cari di tempat lain.

 

 

4 Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.